Saturday, 19 January 2013

catatan si penulis tua





Khudrat yang hanya sekelumit adanya,
Dengan Ehsan masa dan nafas anugerah yang esa,
Ingin dia menulis rasa yang masih bersisa,
Walau ia tahu walau pun abis usia,
Tidak kan pernah tertunai kehendaknya,
Tapi biarlah catatan mutlak dari jiwa,
sampai ke tempat yang sewajarnya,

Perlahan, bertemankan pelita malam,
coba dicoretkan segala cerita lampau,
tangan usang itu bertahan sesaat cuma,
mata tua sudah lama kehausan usianya,
berakar benak cuba mengimbau masa lama,
namun, semangat masih degil memaksa,
untuk dia terus dia berkata kata,
dengan qallam catatan si penulis tua.

Makallah cinta buat yang berduka,
Tidaklah ingin dia berkonsi sengsara,
Bukan jua tanda jiwanya berputus asa
Namun untuk dia ajar caranya,
Apa yang di rasa bukanlah dusta,
realiti nyata bukanlah musuh jiwa,
Cuma khayalan memujuk menipu daya.
   
                                                                             zorro-19jan2013


pic is 'ehsan' from google 





zorro > lame x merapu dan menulis kat cini..maaf lame x update

5 comments:

  1. sastera-minds. boleh macam tu? heheh :p

    ReplyDelete
  2. nadia elena> xtua..makin meningkat usia je...uhu
    shazwani> boleh je camane pn...lyn je

    ReplyDelete